Kantor Saya Pindah

Iya. Kantor saya pindah. Tepatnya akan pindah. Bukan, bukan saya yang alih profesi, tapi kantor ini -tempat sehari-hari saya beraktivitas- yang akan menempati lokasi baru.

Padahal saya sudah jatuh cinta pada bangunan kantor yang sekarang. Setiap hari, dengan langkah santai saya keluar dari rumah. Mencium tangan Ma’e, ibu saya terkasih, berjalan beberapa langkah hingga mulut gang dan mendongak; ah…gedung kantor saya yang biru sudah terlihat. Ini ritual pagi yang saya sukai.

Dan di lantai enam, tempat kubus saya berada, dari jendela besar di depan koridor lift, tempat saya berburu senja, saya dapat melihat kampung saya. Tujuh cemara menjulang ke langit yang ada di depan rumah tetangga, juga atap rumah penduduk kampung, tapi atap rumah saya tak terlihat, terhalang bangunan tinggi lainnya. Dan di sana, tepat di belakang kantor, arsitektur gedung taman kanak-kanak masih berdiri dalam wujud yang sama. Mengantarkan saya pada kenangan berpuluh-puluh tahun yang silam.

Lihat, kubah masjid itu berada di dekat sekolah dasar saya. Di sampingnya ada bangunan sekolah menengah. Bergeser sedikit dari koridor lift, dan kalian akan mendapati plaza dekat kantor. Jalan layang yang melintas. Dan kesibukan Slipi. Tidakkah kalian tahu, lokasi kantor ini adalah bagian dari kampung halaman saya, harum kebersahajaan orang-orang di dalamnya, tempat saya tumbuh :)

Saya jatuh cinta pada bangunan kantor yang sekarang. Pada perpustakaan di sudut, pada mushola di ujung lorong (dan lampu-lampu kota saat sapaan maghrib tiba), pada ruang tajuk dan ruang opini (di kantor kami, nama-nama ruangan berbau surat kabar), pada kubus kecil tempat saya menghabiskan hari, pada karpet biru, pada kaca dengan rumah sakit hijau di depannya, pada lalu lintas jalan bebas hambatan, pada semburat merah yang tertangkap di jendela sebelah barat.

Tapi, sebentar lagi kantor saya akan pindah.

“Enak dong, deket sama kantor gue nantinya, lebih gampang koordinasi kalau mau hunting DVD bajakan,” ucap teman kuliah saya, editor di satu televisi swasta

“Sebelah mana? Oh… deket situ, wah, bagus itu, diapit komplek pekuburan dong jadinya?, jadi nggak bisa macam-macam, la wong tiap hari liat masa depan yang nantinya dijelang, jadi orang akan lebih rajin sholat dan berlaku lurus,” kata teman saya yang lainnya lagi.

“Nggak usah sedih gitu, kalo tetep mau nonton abis pulang kerja, kamu kan bisa ke Semanggi,” hibur redaktur saya.

“Ya ampun, jadi aku dong yang mestinya jemput kamu kalo kita janjian,” ganti sahabat saya yang berkantor di Palmerah merengut.

“Mau tetep deket kantor? Itu ada apartemen Pavillion, apa Sahid sekalian,” tutur teman saya tergelak. Langsung saya sambut kalimatnya dengan ucapan “kacrut” :D

“Wah, gawat nih, bisa dikit-dikit minta nginep di kostku kalo dia kemaleman,” canda kakak tingkat saya waktu kuliah dulu, tempat kostnya tidak terlalu jauh dari lokasi kantor baru kami nantinya.

“Asyik, aku malah lebih deket ke rumah,” ungkap teman satu desk saya senang.

“Nanti di sana, kalau udah malem, minta ditemenin satpam aja mbak turunnya,” satpam kantor berkata dengan lembut pada saya. Tahu saja dia kalau larut, saya agak takut turun lift sendirian ;)

“Hehehehehhe, emang enak, tetep aja lebih deket kantor gue ke TIM, es kacang merah lo,” goda teman liputan saya, seorang jurnalis harian sore, yang berkantor di seputaran Cikini.

“Nggak papa deh, nantinya kan malah deket sama monorail.” –Ya ampun, Monorail? Tiang pancangnya saja belum rampung, entah kapan project yang satu itu terwujud–

Ugh, kantor saya pindah dan akan pindah dan pasti pindah. Meninggalkan zona nyaman. Kampung halaman, harum kebersahajaan orang-orang di dalamnya, tempat saya tumbuh :). Sebentar lagi ucapkan selamat tinggal pada ritual pagi. Dengan langkah santai, keluar dari rumah. Mencium tangan Ma’e, ibu saya terkasih, berjalan beberapa langkah hingga mulut gang dan mendongak; ah…gedung biru itu bukan kantor saya lagi.

27 thoughts on “Kantor Saya Pindah

  1. meninggalkan t4 yg kita udah settle emang berat, tapi nanti juga akan nyaman lagi kok di t4 baru.
    lagian khan biar ada suasana baru, seperti kata pak de kere, bisa lirak lirik baru hehehe…

  2. wahh… tambah jauh dengan sekolahannya si randi ya ta? kalo si opa hajat juga makin jauh ya? mta juga ya? hehe… ingat pas ketemuan dulu sih, bareng ma ika sorak-sorak norak di atas patas pas ngelewatin gedung di slipi itu :D
    ritual paginya berubah juga dong ta, habis sholat subuh dilarang tidur lagi :p

  3. t.w : dua kali tetep aja gak dapet gelas :p

    sa : dari slipi ke karet mbak :)

    Qky : kalo naek motor lewat sawah2 mah kaya’nya deket aja ya pak

    chrysalic : betul juga ya jeng ya ;)

    kere kemplu : lirak lirik baru… bener banget *semangat Mode ON*

    mushrooms : aduh bu, meja di sana itu keliatannya sempit. tapi aku tetep akan boyong matahariku ke sana

    siberia : bener mbak :)

    didats : aduh, i wish kita juga cuma pindah lantai.

    otty : i will dear Otty, thanks

    adhi : huhuhuhu, semua tinggal kenangan

    ijan : ijan… gak boleh sebut merek. hehehhehehehe

    siwoer : i miss u. i really miss u

  4. Iya nih, waktu gue kerja di Sudirman gak pindah. Pas gue udah di Utan Kayu, malah pindah. Coba dari dulu, kan gue bisa lunch bareng atau langsung jalan sehabis jam kantor bareng Gomby :pp

  5. karet bagian mana sih Ta?let’s see…janjian nonton di semanggi, gue juga sering nonton di semanggi.Janjian ke sabang…sering juga.Apalagi makan es podeng di Menteng…

    hm, tempat2 hang out banyak yang sama, berarti kita bisa sering janjian dong TA!lo bisa lirik lirik di kantor gue ,gue juga bisa lirik-lirik di kantor lo…ihiy!

  6. emil : huhuhu, cant hadly wait mil

    rani: hati-hati di jogja ya…

    stania : utan kayu? ngapain lagi lo. mau protes soal pindahan kantor? layangkan saja surat pembaca :D

    luthfie : iya. di sana, senjanya tersangkut di pohon kamboja :)

    pipit : huhuhuhu, tetangganya diem aja, terbujur kaku. aku malah pengen mereka gak ganggu kita. hehehhehehe

    cici : sip deh :D

    Bril : mama brilllll…. kangen bener aku. piye? apik ae? ojo desperado yo mbakyuku sing ayu… *kiss Mode ON*

  7. Ta,.. deket sama mall ambassador ta…
    ato mo makan soto gebrak juga bisa…
    Trus kalo mo cari wangsit,.. bisa pas makan siang ta.. di halaman sebelah :P

  8. Pingback: chase cards

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *