Sabit itu berpindah…

malam tadi langit gelap
nyaris pekat
hanya ada sekawanan lintang di utara
sepi
tidak juga kujumpai sabit seperti malam kemarin
sinar teduh yang menyebar; cincin melingkar di angkasa….malam yang bersolek

pagi ini baru kutemui jawabnya
kenapa malam tadi langit gelap
kamu tahu kenapa?
karena sabit itu sekarang berpindah
di matamu…

sabit di matamu
tolong… jangan pernah menaruhnya kembali ke langit
sabit itu jauh lebih nyaman disawang
saat ia membias di matamu

Apa yang lebih membahagiakan selain melihat paras yang tertawa. Sempatkanlah untuk memandang lawan bicara kita saat tawa mereka berderai; saat bahu mereka terguncang, langit kehilangan sabitnya. Dan tarammmmm… sabit itu berpindah di mata mereka. Ajaib bukan? :)

21 thoughts on “Sabit itu berpindah…

  1. bilakah binar purnama hantarkan cahayanya hingga menembus kalbu mu ? :)
    btw, lucu emang… kalo ngeliat orang ngakak ampe merem-2, trus pake nangis segala :D

  2. atta… saya lagi tertawa nih.. keliatan sabitnya nggak? Pasti nggak keliata, soalnya kalo saya tertawa nggak bawa sabit, tapi bawa pisau daging, heheh..
    met puasa ya…

  3. wah kalo saya lagi ketawa, terus tau tau disodori cermin di depan wajah, saya ngga sempet menikmati sabit, soalnya keburu kaget sendiri kok tau tau ada wajah mengerikan tak dikenal di depan saya…

  4. Bila aku menunggu sang hilal itu datang.
    Tipis menunggu waktu purnamanya dalam 15 malam. Teringat akan seseorang yang sebetulnya seindah purnama. Namun seperti bulan, jauh dari jangkauan hati. Dan saat ini, pandangan pun ikut menjauh dari dirinya.

  5. “Ayahmu pasti pencuri ya?”

    “Sembarangan!”

    “Jika bukan, lalu siapakah yang mencuri bintang dan menaruhnya di matamu..”

    hehehehe.. ngga nyambung ama bulan sih.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *