Lebaran; belum menjerat hati saya…

ke sini, duduk dekat sini, jangan terlalu jauh, karena saya ingin mengucapkannya perlahan saja. tidak ingin mengalahkan desau angin basah yang lewat malam ini. saya akan bercerita tentang satu rahasia yang selama ini belum pernah saya bagi, pada siapapun

Saya kurang suka lebaran. Ya, hari raya yang dinanti jutaan umat itu selama ini hanya membuat saya canggung. Meski saya jatuh cinta pada pesona Ramadhan, lebaran ternyata belum terlalu menjerat hati saya. Kalau bisa memilih, saya hanya ingin ada di tempat lain saat lebaran itu tiba. Ada di tempat lain dan bukan di rumah.

Kuliah di Solo sedikit memuluskan langkah saya. Beberapa kali saya berhasil melakukannya pada hari raya idul-adha. Membunuh sepi di kost. Bepergian ke kota-kota kecil yang masih bertetangga dengan Solo. Beragam hal saya lakukan; berbagai alasan saya karang. Semua energi saya kerahkan untuk mencapai satu tujuan; saat perayaan itu tiba, saya berada di tempat lain dan bukan di rumah.

Setelah rampung kuliah, kebiasaan ini masih bisa saya lanjutkan. Sudah dua kali saya berada jauh dari rumah saat takbir idul adha memecah hening malam. Idul Adha tahun ini misalnya, sejak jauh-jauh hari saya sudah merancang perjalanan ke Kalimantan. Namun “prestasi” saya selama ini hanya sebatas idul-adha. Saya tetap belum pernah bisa bersembunyi saat lebaran alias hari raya idul fitri tiba.

Tahun ini, keinginan untuk “lari” saat lebaran kembali mengusik saya. Tawaran perjalanan dari seorang teman yang gemar melancong untuk menyusuri Padang-Pekanbaru sempat mengacaukan pikiran. Tujuh hari di Sumatera, menyenangkan sekali. Saya bahkan sempat mencari tahu pada suhu travelling tentang tour yang mengambil hari lebaran di dalamnya (Ya ampun Dien, yang bener aja, kalo ikut ke Bangkok, bisa ludes nih THR :D). Tapi, lagi-lagi saya harus mengakui kegagalan. Meski Padang-Pekanbaru memukau, saya akhirnya menepis rencana perjalanan itu.

Tahun ini, seperti tahun-tahun kemarin, saya akan berlebaran di rumah. Dengan Ma’e dan kakak sulung saya. Kami, bertiga. Tanpa keriuhan keluarga besar yang kerap saya temui dalam cerita teman, dalam gambaran media, dalam celoteh sahabat, dalam slot iklan di layar kaca, dalam poster-poster di pusat perbelanjaan. Di rumah kami, lebaran terasa singkat, sangat singkat. Hanya kami bertiga.

Mestinya saya tidak perlu “lari”. Bertiga kami adalah yang terbaik yang Tuhan beri. Saya mungkin tak punya banyak, tapi apa yang ada di dekat saya, bukankah selama ini menjadi inti dari kerja keras dan doa, jeda dari keseharian, berkumpulnya perasaan kasih dan sayang juga sumber kekuatan. Selama ini saya selalu berpikir tentang saya, sehingga lalai melihat dari kacamata dua orang terkasih ini. Bukankah yang Ma’e dan kakak sulung saya miliki juga hanya saya…

Sepertinya saya harus berusaha agar lebaran akhirnya mampu menjerat hati saya

Untuk Roi; makasih ya tadi siang, ternyata lebih mudah menuliskannya di sini :)

29 thoughts on “Lebaran; belum menjerat hati saya…

  1. Ta, keputusan utk berlebaran di rumah, itu keputusan terbaik.
    5 kali lebaran saya jauh dr rumah. dan itu kerasa banget kehilangannya. kehilangan saat2 nyiapin segala aksesori lebaran, dan kumandang takbir.

    btw, kapan ya lebarannya?

  2. atta… percaya deh, lebaran di rumah itu yg paling menyenangkan…!!
    baru satu kali saja tiwi kehilangan idul fitri bersama keluarga tahun kemarin, rasanya ndak enak, tta… suer deh..!

  3. Haha…setelah nikah, baru deh saya bisa kabur (dari rumah ortu) kalo lebaran.

    Thn kmrn, pas Lebaran saya+mase pergi ke Bali. Tahun ini juga rencananya mau kabur lagi. ikut? ;)

  4. pantesan diajak shopping baju lebaran kagak mau….

    lebaran… cerita mudikku pasti bisa bikin kamu ketawa tta, mudahan mudik kali ini lancar… mudahan aku gak digigit ama davi…terakhir bajuku robek… :D

  5. semoga, sebelum kelak hanya keranda yang menemani lebaran kita, atau selembar lukisan kisah yang terpajang bisu di sudut ruang jiwa, atau itu akan lebih baik?….

  6. tahun kemaren pertama kalinya lebaran idul fitri jauh dr rumah. tahun ini kayak gitu juga, bakal jauh dari rumah. nggak ada keluarga.

    sebelum tahun lalu pasti sebel kalo lebaran karena repot musti pergi2 ikut orang tua terus. tapi sejak tahun lalu, baru ngerasain nggak enaknya lebaran sendirian.

    i miss my family.

  7. Lebaran kali ini…
    menjalin kasih dengan hati,
    meski cuma bertiga sendiri,
    toh tetangga juga saudara setali ?

    met lebaran, keliling kemanggisan ? ngikut :D

  8. Imponk : mudah2an ya :) thanks.

    kere kemplu : jangan bingung pakde ;)

    siberia : lebaran dua minggu lagi mbak :)

    pepper : wah ide bagus tuh, bisa dicoba :D

    balq : sungkem? hihihi, gak perlu lah. abis lebaran kita ketemu ya bal.

    roi : dasar dorry. hihihihi

    nova : kamis besok aku ke kotamu. i’ll contact u later ya.

    t.w : percaya wi, percaya. makin jarang ol nih. kenapa?

    mushrooms : ah masa’? yang bener? bener nih mbak?

    bril : kabur kemana? rencananya aku ke bali bareng lila tahun ini.

    shanty : jangan lupa bawa oleh2 ya. hehehehe

    chrysalic : makasih ya jeng ;)

    andi : there is no place like home… yup. kamu bener banget

    dien : pengen. tapi ulernya. hiks.

    sacha : :)

    randi : soal THR, akan tiba giliranmu nak :)

    cici : thanks for the phone. cepet sembuh ya neng

    emil : happy belated b’day emil. baik2. banyak sabar yah… ayo semangat! :D

    Qky : makasih makasih makasih makasih :)

    otty : teng kyu; posting terbarunya pakai password, saya tak bisa melongok :D

  9. Lebaran sebentaar.. lagi.
    Kesini aja ta, ntar kita lebaran di KBRI.. hehehe :)

    Tp aku sih pengen balik ta *hiks* meski acara lebaran selalu gitu2 aja, tapi kan di bandung..

  10. lebaran yang berkesan mungkin terjadinya cuma waktu gue masih kecil kali… tapi baca cerita atta, bikin gue merasa gue harusnya bersyukur dengan keberadaan keluaga besar gue :)

    btw, sama… idul adha waktu yang tepat untuk ‘kabur’ waktu kuliah dulu :p

  11. Waaaa, lebaran lari? Ya ampun, Ta, gw aja pingin lebaran di rumah. Reason: ketupat, opor ayam ama sambel goreng bikinan nyokapppp!!! Hehehe…plus ketemuan ama hubby and sonny! Tapi gak mau ketemuan yg lain, bikin bt heehehe…met lebaran atta!

  12. hiks..aku baru 2 kali ini lebaran dirumah..sebelum²nya malah sering ikut mudik kekampung orang…ato cuman nongkrong dinegeri sepi..chatting..orang pada lebaran, gwe malah nungguin chatting room…sepi biasanya
    2 lebaran ini karena lebaran dirumah profesinya jadi tukang buka botol teh..teh botol s*#@$…sehari bisa 12 krat..gak untuk dijual..untuk tamu yang pada datang..secara simbah masih dianggap orang tua, banyak orang yang sungkem kepadanya…sampe kelelahan, tertidur dikursi kasian simbah…:p

  13. lebaran mang bukan untuk menjerat hati .. .. tapi cuma salah satu hari besar . .. . yg kalo kita mendalami agamanya baru hati kita yg akan menjerit

  14. Lebaran … OH Lebaran
    Begitu bergemanya gaung Leabaran, seolah semua umat Muslim ingin tak terlewatkan saat Lebaran dengan keluarganya.

    Manusia lahir hanya membawa dosa, kemunafikan, kebencian, ketamakan dan seabrek amalah namanya….

    Di hari yang Fitri itulah umat muslim ingin kembali kefitrahnya yaitu suci dari segala dosa, damai dari segala persoalan hidup dan bahagia walau setahun sekali.

    Kita yang yang sudah ” kaya” ( ilmu, duit, kekuasaan ) mungkin tidak perlu atau tidak bisa memikat hati atau apalah nama lainnya….

    Tapi ketika Sang kholiq ingin memanggil kita maka semuanya sudah terlambat……
    Terlambat bertaubat, terlambat suci, terlambat damai dan terlambat bahagia…..

    Hidup sejatinya adalah kapan kita menunggu mati dengan kembali suci, damai seperti saat kita lahir dalam suci dan damai…

    Fitrah… itulah makna yang mereka semua ingin ambil dari makna Lebaran….. yaitu kembali suci, fitrah..sebelum semua terlambat…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *