Dari Balik Bungkus Permen…

Waktu kecil dulu saya senang sekali melihat sekeliling dari balik bungkus permen. Permainan yang satu ini kerap saya lakukan di atap. Dari atas rumah, duduk di dekat kerimbunan pohon jambu milik tetangga, bersama buku tulis tebal, tempat koleksi bungkus-bungkus permen saya tersimpan. Buku tulis? ya, bungkus-bungkus permen yang tadinya keriting berubah wujud setelah menghuni buku tulis. Perlu beberapa hari untuk mengubah bentuk bungkus-bungkus permen tadi menjadi lebih rapi.

Di dalam buku tulis tebal, tersedia bungkus-bungkus permen aneka warna. Merah, kuning, biru, ungu, hijau, putih, coklat, coklat muda, oranye, merah jambu, hitam, biru tua. Koleksi saya lebih banyak didominasi bungkus-bungkus permen berwarna cerah. Biasanya warna-warna cerah ini membalut permen-permen manis. Rasa strawberry, coklat, mangga, jambu, jeruk dengan sedikit rasa asam. Saya kurang menaruh perhatian pada permen mint. Sesekali saya juga berjuang menghabiskan permen mint untuk mendapatkan bungkus permen berwarna biru tua. Iming-iming coklat di bagian dalam permen sedikit mengurangi ketidaksukaan saya terhadap rasa yang satu itu.

Permainan yang sangat sederhana. Caranya juga sangat mudah. Hanya membentangkan bungkus permen yang sudah rapi dan melihat sekeliling melalui bungkus permen tadi. Saat pilihan jatuh pada warna coklat, dalam sekejab, pucuk-pucuk pohon, atap rumah sebelah, kandang ayam di bawah, jendela rumah, teman saya yang berjalan di pekarangan, tiang listrik, semua yang terekam dalam indera penglihatan saya berubah menjadi coklat. Nyaman. Teduh.

Suasana ceria seketika hadir saat bungkus permen merah jambu menjalankan tugasnya. Langit merah jambu. Awan merah jambu. Burung merah jambu. Kalau desir angin dapat terlihat, desir angin pun pasti menjadi merah jambu. Angin merah jambu :D

Biru tua akan membawa kita menuju suasana yang futuristik. Rasanya seperti terbawa ke alam lain yang kerap digambarkan film-film fiksi ilmiah. Kucing saya terlihat seperti makhluk aneh yang datang ke bumi.

Nuansa senja datang melalui bungkus permen warna oranye. Aktivitas melihat sekeliling dari balik bungkus permen warna oranye ini bisa jadi merupakan cikal bakal saya menjadi penikmat senja. Sekarang, setiap kali melihat semburat jingga, nuansa yang sama seperti bertahun-tahun lalu, duduk di atas atap dengan buku tulis tebal tempat koleksi bungkus permen, di dekat kerimbunan pohon jambu milik tetangga, masih juga hadir.

Dari balik bungkus permen, saya mendapati dunia berganti-ganti rupa. Berubah mengikuti warna-warna yang saya pilih. Sekarang mungkin saya harus kembali melakukan permainan ini. Melihat sekeliling dari balik bungkus permen. Rasanya sudah saatnya mengganti bungkus permen kelabu yang saya pilih dengan warna yang lebih mendatangkan perasaan nyaman.

(Belakangan mood saya cepat sekali turun. Pikiran saya juga kurang fokus. Naskah sering telat. Dua kali saya menuju tempat yang salah. Terbengong-bengong dengan suksesnya di Hotel Hyatt, padahal acara pagi itu berlangsung di Hotel Hilton –Dan parahnya, perjalanan dari kantor ke Hyatt melewati Hotel Hilton–. Beberapa hari berikutnya, saya malah ke Hotel Aryaduta, padahal nara sumber jelas-jelas mengatakan tempat pertemuan siang itu di Hotel Borobudur. Kacau! Addduh Atta, apa yang tengah terjadi padamu? )

37 thoughts on “Dari Balik Bungkus Permen…

  1. aha! … masih nomer dua rupanya … tta, kamu itu kenapa toh? beneran kangen yah sampe gak konsen gitu? … hehehe permainan masa kecil kita gak beda jauh …

  2. iya deh, biar pecah telornya….
    aku komen dulu, baru baca
    =))
    atta, ntar pulangnya bareng aku aja yah, gak ada ojeg nih di buaran III :P

  3. kalo gitu dibalik aja, non.
    kl mo Hilton, inget aja mau ke Hyatt.
    gitu jg kalo mo ke Borobudur, bilang dalem hati mo ke Aryaduta.
    apa karena sama sama ‘H’ jadi ketuker ya? apa gara gara berbau nama ‘purba’ Borobudur-Aryaduta, jd kliru gitu?

  4. warna bisa mempengaruhi suasana hati lho ta….:).
    mungkin kamu ada masalah yang belum selesei..:), apa mungkin perlu cuti 1 ato 2 hari untuk menangin pikiran, yah….itung2 liburlah….:)

  5. Spiderman, Dongengan Pahlawan

    : Parker dan Lee

    “Di balik kudung kedok,
    menjadi pahlawan cuma
    semacam nasib buruk.”

    New York adalah ruang museum impian, Mary Jane,
    tempat khayalan diberi tubuh, diberi kenyataan.
    Kenapa gigitan racun laba-laba itu tidak menusuk
    tanganmu saja, bukan? Karena cerita dan kita perlu
    pahlawan. Begitulah, dalam setiap dongengan,
    selalu ada yang harus dijadikan korban.

    “Dan aku harus bergegas
    setiap kali datang raungan
    sirine polisi dan ambulans.”

    New York adalah kantor surat kabar, Mary Jane,
    tempat keingintahuan jadi barang perdagangan.
    “Tak Ada lagi Spiderman! Tak Ada lagi Spiderman!”
    Mereka temukan topeng yang kau ingin lupakan.
    Dan dalam setiap dongeng, selalu ada alasan
    agar sang pahlawan harus segera dikembalikan,
    dengan ikhlas atau didesak paksaan. Sebab
    yang jahat selalu meminta dilumpuhkan. Sebab ada
    yang memohon, “Aku ingin mati di tanganmu, Pahlawan.”

    “….dan dongeng tak pernah
    mati, tak akan pernah juga
    kehabisan nama pahlawan

  6. huhuhu…. sayah juga pernah mo ke roxy, eh malah naek jembatan penyebrangan dpn LIA dan jalan ke arah Semanggi…. :P

    btw, sayah suka bungkus permen warna biru… klo gak salah dulu dari trebor .. :D cool… :)

  7. makanya tta, kalo’ mo liputan atau wawancara, itu bungkus permennya yg berwarna hitam jangan dipegangin di depan mata dulu… gelap deh jadinya, gak keliatan jalan :p

    tiwi juga suka sama permainan bungkus permen itu dulu.. :)

  8. aduh atta…
    kamu salah. Coba lihat agenda lagi dengan baik!
    kamu tuh bukan ke Hyatt juga bukan ke aryaduta…
    tapi mesti ke Balai Sarbini sayang…
    Bawain acara Indonesia Idol :D

  9. Q : addduh, jangan ada air mata. hehehehe. appa coba? jadi kapan nih ke daeng tata.

    shanty : wow, kantormu jauh sekali dear :)

    eyi : gak di labirin lagi kok yi. thank u ya sista

    pipit : suka. terus dikasih makannya pake serutan pensil :D

    abhirhay : cuma boring dikit aja kok bhi.

    siberia : thank u so much sista :)

    otty : Otty pasti punya permainan yang lebih seru :D

    bryan : bisa jadi. hehehehehe

    siwoer : bener juga woer. jadi besok2 mesti lebih dengerin kata hati ya?

    bhima : lagi ngerayu redaktur buat cuti nih :)

    mushrooms : huhuhu, kakanda membuatku sedih.

    randi : ya ya bagus; jangan beli satu, langganan aja sekalian. hehehehehe

    spiderman : udah ketemu jawabannya, kenapa superhero milih profesi wartawan :D

    roi : enaknya yang cuti. have a great holiday ya. eh oleh2 jangan lupa.

    bagas : minggu ini bisa istirahat full *seneng Mode ON* liat kembang api dimana ya?

    imponk : yuk yuk.

    pepper : item muda dan manis :)

    prazz : berasa gini gak, “ya ampun gue kan mau ke Roxy, kenapa jadi ke semanggi” :D Trebor, permen favoritku

    cici : tapi belakangan senyum cici banyak berderai :)

    balq : yang sama PDA harganya selangit :D

    tiwi : o ya? tiwi suka warna apa?

    Andi : jangan ndi, yang ada bingung.

    sondher : he eh, bungkus permen sekarang gak asyik lagi. dulu paling suka Trebor :)

    kere kemplu : dulunya dari bungkus permen, sekarang dari balik jendela.

    qky : obatnya kaya’nya ke laut deh. tahu aja nih si bapak … :D

    richoz : see, u can read my mind. tapi gak jenuh kok kalo ngeliput acara yang diorganize perusahaanmu. hehehehehe. gak bisa ngobrol kita ya.

    nita : mau yang mana nit?

    adhitnya : :D

    bLub : oh iya yah :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *